Sunday, 11 December 2011

Anak- Anak = BERISIK!!!

Bicara mengenai tamu di hotel, saya pribadi mengklasifikasikannya menjadi dua jenis, yakni tamu dewasa dan anak- anak.

Beberapa hari yang lalu, ketika saya incharge di front desk, seorang tamu bule berkebangsaan belanda sedang check in di konter saya. Bule tersebut, sedang menunggu kartu kreditnya diproses, ketika tiba-tiba seorang baby sister lewat sedang menggendong seorang bayi kecil berusia sekitar 6 bulanan. Si bayi yang ada di gendongannya menangis meraung-raung, rewel tak tau maunya apa. Si bule mulai gelisah, dan akhirnya membungkuk ke arah si bayi dan berkata,
“ hey, you make noisy…! You make noisy..!”
Eh ladalah si mbak-mbak baby sister ternyata gak ngerti kalo si bule itu gak suka sama anak kecil berisik. Si mbak malah senyum-senyum gak jelas trus malah nyorong-nyorongin bayinya ke muka si bule. Alamak…!!!  Ntar bayi situ ditelen itu bule belanda baru nyahok lo mbak!! Hahahaha…

Di hotel saya juga punya langganan Chinese Resto namanya pak Tris. Pak Tris ini, kalau datang pasti selalu membawa cucu- cucunya yang ampuuuunnnnn deh berisiknya. Complain, sudah jadi hal biasa lah kalau beliau kesini. Cucunya memang luar biasa, gak cuman main lari-larian dan teriak-teriak.. nih anak-anak bandel malah main petak umpet di hotel! Pernah vas raksasa sampai ambrol karena dipakai jungkir-jungkiran. Gak cuma itu, mereka juga pernah sekali menumpahkan minuman fanta warna merah ngejreng ke karpet berwarna terang. Duh….

Saat dulu masih kerja di Chinese restaurant, complain terberat adalah ketika seorang bapak – bapak dengan nada ironi menghampiri saya dan bertanya,
“ Mbak, di sini ada hammer tidak?” Pertanyaaan yang amat sangat tidak lazim. Saya pun bertanya balik,” Lah hammer buat apa, Pak?”
Eehh.. si  bapak monyongin bibirnya ke rah dua anak kecil yang berisik di meja sebelahnya “ buat pukul tu anak kecil supaya gak ribut!”
Buseeeeettt…  galak amat paaaakkkk!!!!

Yang aneh, suatu malam saat saya sedang makan malam di sebuah restoran Jepang di Bali bersama seorang teman saya yang bermarga Kameyama, di dekat meja kami adalah meja sekeluarga bule, 2 dewasa, dan 2 orang anak. Sejak mulai masuk restoran sampai main course saya mau habis, anak- anak bule ini berisik minta ampun. Ya main kejar-kejaran lah... teriak- teriak khas anak-anak. Saya sendiri hanya iseng memperhatikan, orang tua mereka sibuk memarahi mereka berulang kali tapi yang namanya anak-anak, tetap saja tak bisa dikasih tahu. Buat saya sih tidak masalah… saya justru suka memperhatikan mereka bermain dengan polah tingkah mereka yang lucu. Beberapa kali saya juga sempat bertemu pandang dengan si ibu anak bule, yang kemudian hanya dibalas dengan anggukan tak jelas, lalu kasak kusuk sebentar dengan suaminya.

Ketika hendak menikmati dessert kami, saya lihat keluarga itu sudah berkemas dan hendak meninggalkan restoran. Ayah anak-anak itu, seorang bule besar bertato, bertampang cukup garang tiba-tiba menghampiri meja kami. Saya kira si Bule mau marah-marah karena saya lihat roman mukanya gak enak, mungkin karena dari tadi saya memperhatikan anak-anaknya. Eh, gak taunya pas dekat, suara si bule jadi melow.
Si Bule Besar: Excuse me, I am so sorry that my kids were disturbing you !
Saya + Temen : (Bengong sejenak) It's Ok, it's Ok...
Hahahaha...Yaaahh.. kirain ada apa…Ternyata si Bule bertato tadi bodi dan attitudenya berbanding terbalik, hehehehe...

*)Nah, yang ini kan lucu banget ya?

Noted: Meskipun anak-anak itu berisik dan unutk beberapa orang mereka itu annoying, buat saya sih.. anak kecil tetap lucu dan menggemaskan :)