Wednesday, 27 July 2011

You Out!! You Out!!!

Suatu hari seorang tamu bule yang bujubuset gedenya mendatangi konter saya dan meminta tolong supaya kamarnya di make-up. Orangnya sendiri, mau ngacir ke mall dengan “ayam”nya yang dandanannya suer nggak banget. Setelah bule tersebut berlalu, sayapun otomatis menelepon housekeeping agar kamar bule segede kulkas 2 pintu tersebut segera di make-up, karena sejam lagi bule tersebut balik ke kamar.

Ok, sampai di sini nothing happened. Sampai akhirnya, seorang housekeeping menelepon saya.
“Thank you for calling concierge. This is Anna, how may I assist you?”
“Mbak Anna, gimana sih, ini tamunya masih ada di dalem.” Yang diseberang langsung ngomel-ngomel.
“ Hah? Tamunya masih di dalem? Maksudnya?”
“Tadi mbak kasih saya instruksi buat make up kamar 2028, kan? Katanya tamunya keluar. Tapi pas saya datang tamunya ternyata masih ada di dalem.”
Ada yang aneh, nih…
“Tapi emang tamunya keluar kok. Sama ceweknya.” Saya ngeyel.
“Tapi beneran mbak ada tamunya di dalam. Saya diusir. Tamunya teriak-teriak, gitu mbak.”
“Hah?” saya mulai curiga, jangan-jangan kamar tersebut berhantu.
“Jangan-jangan… kamar itu ada hantunya ya mbak?” si Housekeeping menakut-nakuti saya.
“Ah, ngaco kamu. Jangan-jangan kamu salah masuk kamar.”
“Ngaak kok, Mbak, suer…! Saya ketok kamarnya 3 x gak ada yang nyautin. Ya langsung deh saya masuk. Pintu kebuka sedikit, eh..ada yang teriak : You out!! You out!!! Lah saya langsung ngibrit keluar lah mbak…!”
“Ok, sebentar saya kesana.” Saya merasa ada yang janggal dan tidak mungkin ada orang di dalam kamar itu.


Jadilah saya menemui housekeeping yang sudah menunggu saya di depan kamar 2028.
“Mbak tidak percaya sama saya, ayo kita buktikan sama – sama.” Si housekeeping menantang saya.
“Tok..tok..tok… Guest Service…!” saya ketok pintunya. Seperti yang diduga, gak ada sahutan.


“Guest service…!” ini kali kedua. Dan seharusnya memang tak ada sahutan.


“Guest service……!” ini yang ketiga. Saya sempat berpandang-pandangan dengan housekeeping. Berharap semuanya akan baik-baik saja.


“Tuh kan mbak, gak nyaut? Sekarang mbak masuk. Saya ikut dari belakang.”
“Siapa sih ini housekeepingnya? Kok saya duluan yang disuruh masuk?”
“ya, tapi mbak kan mbak yang ngeyel di dalem gak ada orangnya. Kalau saya masuk lagi trus yang didalem ngelempar saya pakai kulit duren kan berabe.” Ya oloh, lebaynya dirimu mas-mas housekeeping…


Dan inilah saatnya….
Kunci master saya sudah masuk, dan pintu perlahan saya buka.
“OOhhh… OOhh…!” terdengar suara dari dalem.
“Jegrek!” si housekeeping malah nutup lagi pintunya.
“Apa mbak saya bilang, ada suara di dalem. Pasti ini ada orangnya di dalem. Kalau bukan orang ya berarti…” si housekeeping mulai lagi deh nakut-nakutin saya.
“Hush! Ada yang aneh kok, ayoh masuk sama saya!” sambil saya membuka lagi pintunya dan melongok masuk.


Dan ternyata sumber suara berasal dari TV!!! Rupanya si bule lupa gak matiin tuh TV yang pas kami masuk sedang menanyangkan film yang ada adegan "Oh yes Oh No"- nya!!


Si Housekeeping langsung merah mukanya ngeliatin saya. Duh!