Showing posts with label Another Side of Me. Show all posts
Showing posts with label Another Side of Me. Show all posts

Thursday, 22 March 2012

Cinlok a la Hotel Staff


Namanya juga kerja di hotel yang harus bertemu dengan banyak orang, terutama pria, baik itu tamu hotel itu sendiri, sesama associate, sampai event organizer yang sedang ada acara di ballroom hotel, kemungkinan cinta lokasi atau ditaksir orang ‘serumah’ itu selalu ada.

Pria pertama yang sial karena harus naksir saya adalah rekan satu department di concierge. Teman saya ini driver hotel yang ditugaskan mangkal di airport untuk menjemput tamu dari airport ke hotel. Karena jam terbangnya banyakan di luar hotel, dia dibekali dengan handphone hotel yang pulsanya ‘unlimited’ untuk tracking posisi selain alasan keamanan. Sebelnya, dia seringnya menyalahgunakan itu pulsa gratisan buat nelpon saya. Dia dengan rajinnya memperhatikan schedule saya dan menelepon saya pas saya lagi off duty. Duh, bener-bener kurang kerjaan! Padahal seringnya telepon dari dia ngomongin hal yang gak penting, semacam, ‘lagi ngapain?’ atau ‘udah makan belum?’. Duh, basi! Suatu hari saya sebel banget sama dia karena dia telepon saya malam-malam padahal schedule saya jumping (dari shift sore dan besoknya harus shift pagi), saya sms ke nomor pribadinya bilang kalau saya gak mau diganggu karena harus istirahat, eh ternyata dibales sama istrinya. Kebetulan! Saya langsung ‘ngadu’ dan sejak itu saya tak pernah diganggu lagi. Ketahuan nih yeeee….!

Pria kedua yang juga sial adalah seorang cowok berondong (iya, saya jauh lebih tuwir dari dia) yang kerja di bagian steward di kantin karyawan. Mulanya saya gak nyadar kalau ini cowok lagi pedekate sama saya. Sampai seorang teman nyelutuk, ‘ini orang kalau kamu lagi makan di kantin kok mesti duduknya deket-deket kamu ya?’ Wew! Ngapain juga nih brondong, pikir saya. Si brondong lalu cengar cengir, basa basi nanyain rekan satu team saya hari ini masuk ato enggak, lalu dia utak atik hapenya minta nomor telepon rekan saya. Saya lalu tanya buat apaan, yang dia jawab dengan ‘mau beli pulsa mbak’. Oh, Ok. Sayapun ngasih karena rekan saya memang nyambi jualan pulsa. Eh, si berondong nyelutuk, ‘kalau nomor hapenya mbak, berapa, ya?’. Entah dapat bisikan darimana, sayapun nyeplos menyebut 031 456 XXX (yang notabene nomor telepon hotel!). Si berondong cengar cengir puas, lalu iseng-iseng telepon itu nomor, ngecek apa nomor yang saya kasih tadi nyambung ato enggak. Ya jelaslah nyambung! Sayapun buru-buru kabur sebelum si brondong menyadari kalau saya nipu dia. Dua hari berselang, saya ketemu dia lagi tapi kali ini mukanya bête banget kaya abis ngeden dua hari. Belum sempat saya tanya, dia complain duluan, ‘mbak ini sombong amat ya? Di sms kok gak pernah bales?’ Wakakakak… saya membatin, justru kalau saya bisa bales itu malahan aneh, lah sejak kapan nomor telepon kantor (nomor hunting lagi!) bisa balesin sms? Sayapun beralasan kalau saya gak ada pulsa, saya minta dia untuk telepon saja dan tidak usah sms. Dia bilang OK, dan saya buru-buru kabur dari TKP. Bukannya saya jahat, saya hanya mau dia tahu kalau nomor yang saya kasih itu nomor hotel (lagian naïf banget yak, sampe nomor telepon tempat kerjanya aja dia gak tahu). Rencanannya, kalau dia sudah tahu saya bakalan bilang gini ke dia, ‘ lah iya kalau mau cari saya bisa hubungi nomor itu, biar langsung disambungkan ke saya’. But he still kept on complaining, and I kept on playing. Hingga suatu hari saya diantar pacar ke tempat kerja di saat dia juga sedang berada di parkiran. Dari pertama noleh, dia gak noleh noleh lagi dan dari air mukanya itu looo.. desperate banget! Diam-diam saya jadi kasian dan berniat meminta maaf, tapi sejak saat itu saya gak pernah lihat dia duduk di dekat meja saya di kantin pas jam makan siang. Dan meski dia masih bekerja di sana, kalau ketemu saya juga dia udah gak nyapa. Ya sutralah!

Satu bulan pertama bekerja di hotel ini, saya dikenalin rekan kerja dengan seorang chef spesialis masakan India yang juga seorang India otentik. Mulanya saya polos ngasih dia nomor telepon saya karena saya pikir, ini chef down to earth banget ya mau berteman dengan associate level underdog macam saya. Saya juga gak suudzon saat dia sering-sering telepon memuji saya, katanya dia nyambung ngomong sama saya, dan bahasa inggris saya bagus. Bencana baru keliatan saat dia kirim sms. Secara separah-parahnya orang India kalau ngomong Inggris sih saya masih bisa ngerti. Lah kalau ditulis? Kacau! Saya sampe pantengin itu sms lama-lama buat tebak-tebak buah manggis kira-kira dia mau ngomong apaan. Udah grammarnya ancur, nulisnya juga ngawur. Belum lagi di bagian akhir dia selalu nulis ‘c u buy’. See you Bye, kali…!

Bencana berikutnya adalah dia ngajakin saya nonton! Wew, saya dengan halus tentu menolak. Secara ketemu dia sekelebatan saja saya sudah nyesek tahan napas. Bukannya kenapa-kenapa, baunya itu looohh…! Apalagi membayangkan harus nonton sama dia, saya kan belum mau kena asma! Sialnya, dasar India yang pedenya lima ratus persen, meski sudah ditolak dia masiiiiihh aja dengan gigih ngajak nonton. Lama-lama kegigihannya berubah jadi terror, lah gimana bukan terror namanya kalau semalaman itu saya disms 86 kali dan ditelpon 120 kali??? Sebabnya sih simple saja, sms dan telpon pertama saya cuekin. Saya juga kaget ternyata si India itu keukeuh sms dan nelpon sampe segitunya. Mulanya saya mau matiin tuh hape tapi takutnya ada emergency call atau sms penting dari teman atau keluarga. So, saya diemin aja itu hape samapai baterenya habis dan mati sendiri karena kehabisan tenaga habis kerja rodi. Besoknya, saya dicegat saat absen fingerprint di basement. Dia yang udah dandan melintir mirip pedangdut tahun 80an, masih pede nungguin saya pulang. Belum juga saya sempat ngomong, si India udah ngajak cabut. Oh God! Sayapun membuat-buat alasan supaya saya tidak harus pergi. Ketika dia masih nyerocos, saya sampai setengah berlari kabur menghindar. Besok dan besoknya lagi, saya sampai nyogok teman buat nganter saya pulang saking takutnya saya dicegat. Huh, kok jadi horror gini ya?  

Saya kira penderitaan saya ditaksir di ‘rumah’ hanya mentok sampai di sini. Ternyata, tidak hanya associate, tapi juga tamu hotel itu sendiri kadang-kadang juga suka ngisengin. Entah mengapa, yang doyan sama saya kok kebanyakan om om bule yang bodinya gede-gede. Atau sekalian orang Jepang tapi yang tuwir banget (padahal saya ngarepnya sama Australian navy yang tinggi-tinggi dan bodinya kotak kotak). Di team saya yang hanya 4 orang, saya satu-satunya yang bermuka Jawa dan berkulit sawo matang. Sisanya, keturunan Chinese dan kulitnya bening-bening. Herannya, orang dengan dua kategori di atas mesti menolak teman saya yang Cina dan selalu memilih saya yang notabene paling item. Rekan saya sampai nyelutuk, mereka kan pengennya yang lokal, gak mau yang import! Haha… Sudah dua kali ini saya diiming-imingi jaguar kalau saya mau kawin sama mereka. Pernah juga saya ‘ditawar’ untuk jadi istri simpanannya selama mereka dinas di Indonesia. ada juga sih yang niatnya ‘bener’, ngawinin saya dan saya diminta pindah ke negaranya. Tapi menikah dengan kakek-kakek? Iiiih, ogah!

Yang paling aneh adalah seorang EO (event organizer) yang kebetulan sedang punya gawe di ballroom hotel tempat saya kerja. Mulanya saya ngobrol-ngobrol ringan dengan si EO, ngomongin hal yang ‘standart-standart’ saja sampai kami nyambung banget ngomongin pengalaman bekpeking. Kamipun bertukar nomor telepon dan merencanakan bekpeking massal ke Jogja dan berencana mengajak teman masing-masing. Eh, sampai di rumah, dia dengan santainya sms, ngajak saya bekpekingan berdua, sambil dibumbui dengan kata-kata rayuan basi. Tanpa pikir panjang, saya hapus nomornya dari telephone list saya saat itu juga!

Sunday, 18 March 2012

Terperangkap di Hotel


Saya pertama kali ke hotel sekitar empat tahun lalu, saat seorang kenalan mengundang saya makan malam di sebuah hotel mewah di belantara kota metropolitan, Surabaya. Saya yang orang ndeso dibuat berdecak kagum dengan apa yang saya lihat di lobby dan restoran hotel berbintang saat itu, yang seumur-umur hanya bisa saya lihat di TV. Saya juga setengah mati iri dengan staf-stafnya yang kerjaannya hanya ngurusin satu meja saja. Saya berpikir, enak kali ya kerja di hotel?  Sampai tahun berikutnya Tuhan menjawab pertanyaan saya dengan mengirimkan seorang sponsor yang mau berbaik hati membantu saya mendapatkan pendidikan perhotelan.

Singkatnya, semenjak itu saya tejun ke dunia hotel. Dan ternyata, dunia perhotelan itu dalam kenyataannya memang tak seindah yang selama ini saya bayangkan. Banyak hal baru yang dipelajari setiap harinya, mulai bertemu dengan orang-orang dari berbagai penjuru dunia dengan berbagai karakternya, sampai standart operasional yang harus benar-benar dijaga dalam bekerja, belum lagi harus belajar mengontrol emosi dan berusaha tersenyum setulus-tulusnya di depan tamu padahal aslinya bête setengah mati mikirin hal lain di luar kerjaan.

Sementara itu, di dalam hotel sendiri, selain belajar, saya juga mengalami hal-hal konyol tak terduga yang mewarnai hari-hari saya dalam bekerja. Hal konyol tak hanya terjadi karena kekacauan di luar standart, tapi juga ternyata ‘tercipta’ dari kawan-kawan saya sesama associate dan tamu hotel itu sendiri. Bekerja di hotel tidak selamanya menyenangkan, tapi buat saya yang penting adalah mensyukurinya. Saya bersyukur bertemu tamu-tamu yang baik dan tidak banyak maunya, sukur-sukur kalau mereka tipe-tipe big tipper. Sebaliknya, saya juga bersyukur bertemu dengan tamu aneh, pelit dan konyol, karena kekonyolan itu akhirnya bisa menjadi cerita yang saya tulis di jurnal harian saya. Intinya, sekonyol apapun hal yang terjadi di sekitar saya, selelah apapun saya bekerja mengurusi tamu yang beraneka rupa, sesial apapun kejadian yang menimpa saya,  sebenarnya saya amat mencintai pekerjaan saya, dan tetap bangga bisa menjadi bagian dari keluarga besar property dimana saya bekerja. Yes, I do love my Job so much!
  
About Hotel

I'm not going to talk about the definition of the hotel itself or the history of the hotel here. Yang saya maksud about Hotel di sini lebih ke pandangan saya dan juga pandangan menurut orang lain terhadap hotel. Karena tidak semua orang beranggapan sama mengenai hotel. Contohnya di kampung kelahiran saya, ibu saya terpaksa berbohong kepada tetangga yang 'iseng' tanya-tanya apa pekerjaan saya. Setiap kali ibu saya ditanya begitu, pasti beliau akan menjawab, "anakku kerja di pabrik garem". Why? karena kalau Ibu saya bilang saya kerja di hotel, habislah ibu saya diceramahi tetangga karena mereka mengira orang yang kerja di hotel itu perempuan tidak bener. Maksudnya, disamain dengan hotel esek-esek yang di gang Dolly yang terkenal itu.

Teman satu kosan saya yang juga teman sekampus waktu kuliah perhotelan berbeda lagi pendapatnya mengenai hotel. Katanya, kerja di hotel itu seperti babu bersertifikat. Istilah yang moderat namun ironis. Tapi saya pribadi setuju dengan pendapatnya. Seorang hotelier yang berkualitas memiliki pendidikan formal sebagai dasar pengetahuan, dan harus pula memiliki pengalaman praktek yang memadai. Kalau dilihat dari segi edukasi, memang terlihat wah, apalagi sekarang pendidikan formal perhotelan dan pariwisata yang menawarkan program strata satu sampai lanjutan sudah menjamur dimana-mana. Ironisnya, kalau sudah terjun di hotel ya, siap-siap jadi babu. Karena apapun jabatannya di hotel, pada dasarnya semua tugasnya sama, yaitu melayani tamu. Semakin bagus pelayanan yang diberikan sebuah hotel, semakin bagus pula kualitasnya dan artinya semakin mahal pula tariff kamarnya. Kalau dirumuskan ke dalam teori teman saya, semakin bekualitas babunya, semakin mahal hotelnya. Nyambung gak sih?!

Teman saya yang maniak artis, dibela-belain sengsara jadi daily worker di hotel (padahal dia sarjana hukum!) demi bisa bertemu dengan idolanya secara langsung dari dekat. Meskipun tidak bisa teriak-teriak minta tanda tangan dan foto-foto seperti penggemar lainnya, dia sudah cukup puas bertatap muka langsung dan melihat idolanya tersenyum. Saya hargai usahanya yang aneh, tapi memang kalau dipikir-pikir ketemu langsung memang susah, nonton konsernya juga harus rela berdesak-desakan di lapangan, belum lagi resiko kecopetan dan terjatuh karena pingsan. Itupun bisa lihat langsung tapi hanya bisa melongo dari jarak jauh, mau foto juga hasilnya pasti ngeblur karena kamera dipaksa nge-zoom berkali lipat. Kalau ‘nyamar’ jadi housekeeping hotel kan, bisa aja cari-cari kesempatan supaya bisa ketemu langsung meski cuman sebentar. Hotel buat dia adalah tempat paling possible buat ketemu artis meski untuk itu dia harus mengorbankan diri menjadi daily worker karena gak kuat pakai cara borju nginep di hotel, jadi tamu beneran dan ngejar si artis . Halah!

Teman saya yang orang pabrik, lain lagi persepsinya terhadap hotel. Dia yang masih 'lugu', taunya orang yang kerja di hotel itu enak, pakaian rapi, dan gajinya tinggi. Padahal yang sebenarnya, kerja di hotel itu ada beberapa bagian, tidak semuanya enak, tidak semuanya rapi-rapi, ganteng dan cantik dan tidak semuanya bergaji tinggi. Karena di hotel banyak sekali pekerja harian yang cuma diupah 50 ribu per hari selama 9 jam. Itupun kerjanya ampun deh sengsara bagi saya. Seorang gardener atau engineering yang daily worker, juga kasihan sekali nasibnya.

Teman saya yang lainnya lagi beranggapan, bahwa kalau mau kerja di hotel itu harus berijazah sarjana, atau minimal diploma perhotelan atau pariwisata. "Kalau cuma SMK sih, gak bakalan laku," katanya. Saya kira itu persepsi yang SALAH! Karena banyak teman- teman saya yang sukses meniti karir di hotel malahan bukan Sarjana. Contohnya, Health Club Manager saya yang sekarang ijazahnya cuma SMA. Dia meniti karir bener-bener dari nol. Awal kerja cuman jadi therapys. Contoh lagi, Butler manager saya juga seorang perempuan yang bagi saya tegas sekali, usia baru 32 tahun, ijazah cuman SMA dan beliau meniti karirnya dari door girl! Bayangin deh, dari seorang door girl/ greeter menuju butler manager... sebuah prestasi yang membanggakan, bukan???

Sayapun berpendapat sama dengan salah satu motto sekolah perhotelan di Surabaya, bahwa untuk bisa kerja di hotel itu tak perlu gelar, tapi ketrampilan. Percaya deh, itu berlaku buat semua orang. Tinggal kemauan untuk belajarnya itu ada atau tidak.

Bagi saya, dengan bekerja di hotel artinya saya tak pernah berhenti untuk belajar. Seorang hotelier yang peka bisa meraba situasi yang berubah-ubah setiap harinya, karena mau tidak mau, hotelier selalu berhubungan dengan tamu, yang notabene dinamis dan karakternya yang bervariasi. Sejujurnya, saya bukanlah seorang hotelier senior yang memiliki puluhan tahun pengalaman bekerja di hotel. Saya juga bukannya mau cerita mengenai do’s and don’ts menjadi seorang hotelier yang baik. Saya loh masih newbie dan ‘bendera’ hotel saya juga belum banyak. Yang saya mau paparkan di sini lebih ke pengalaman pribadi saya, yang literally sebagai pekerja hotel yang doyan curhat. Karena setiap harinya, sebagai seorang hotelier yang memang belum berpengalaman, kejadian demi kejadian seperti tersetting mewarnai kehidupan saya.

Jadi kesimpulannya,
buat anda yang doyan ke hotel, sadarlah bahwa hotelier itu juga manusia.
Buat anda yang tidak pernah ke hotel, ketahuilah bahwa hotel itu gak selamanya jadi tempat mesum dan maksiat.
Buat anda yang sudah duluan kerja di hotel, bersyukurlah karena jadi hotelier itu bisa ketemu artis. Loh?

Hmmm… Siapa berani jadi the next hotelier?

Saturday, 17 March 2012

Sang Pemabok


Yang saya maksud di sini bukannya mabok minuman atau mabok judi apalagi mabok janda *maksud loh? Tapi mabok darat, perasaan tidak menyenangkan yang tiba-tiba timbul karena naik kendaraan darat, seperti mobil, kereta atau bus.

Saya baru tahu kalau saya seorang pemabok pertama kali saat saya masih lima tahun dan duduk di bangku taman kanak-kanak. Saat piknik bersama naik bus, saya muntah sepanjang perjalanan sehingga saya tidak bisa menikmati piknik saya sama sekali kala itu. Mulanya rasa pikir mabok itu akan hilang setelah saya beranjak dewasa, tapi ternyata penyakit satu itu sudah bawaan orok, alias tidak bisa hilang dengan instant. Saat SMP dan berani jalan sendirian naik bus ke Surabaya, tas saya penuh saya jejali dengan aneka perlengkapan anti mabok seperti antimo, antangin, sampai koyo salonpas (yang konon harus ditempel di pusar supaya tidak mabok).  Manjurkah? Mungkin ya buat orang tertentu, tapi tidak buat saya. Mengkonsumsi obat anti mabok sesaat sebelum berkendara tidak bisa mengusir rasa mual dan pusing yang selalu melanda ketika saya harus naik bus, entah itu yang AC ataupun yang non AC. Pernah saya jackpot di halte bus, mabok duluan bahkan sebelum saya naik busnya, hanya karena saya membaui aroma knalpot bus umum yang luar biasa pekatnya. Belum lagi kalau harus naik bus yang lelet, alias jalannya merayap, atau yang doyan ngetem. Rasanya benar-benar tersiksa, badan saya tiba-tiba jadi lemas tak berdaya, perut mual tak menyenangkan, kepala pening luar biasa, dan mulut kering tapi terus-terusan mengeluarkan lendir yang aneh. Apalagi kalau supirnya nyetir pakai atraksi—gas rem gas rem--, rasanya semakin lengkaplah penderitaan saya.

Saya kira penderitaan mabok naik bus itu karena saya kurang terbiasa. Ternyata setelah tinggal selama setahun di Surabaya dan hampir setiap hari naik bus, saya tetap pusing dan mual (meski belum sempat jackpot karena jarak tempuh yang tidak terlalu jauh). Anehnya, saya tidak pernah mabuk kalau naik bis malam apalagi yang ada labelnya ‘Sumber Kencono’ (belakangan saya tahu bahwa bus ini berganti nama menjadi ‘Sumber Selamat’—karena seringnya diplesetkan masyarakat menjadi ‘Sumber Bencono’-- dan beberapa armada baru dinamai ‘Sugeng Rahayu’). Bus ekonomi jurusan Surabaya-Jogja ini memang dikenal sebagai bus maut karena rekor catatan kecelakaannya yang menewaskan puluhan orang setiap tahunnya. Hiiii…. Tapi buat saya pribadi naik bis ini (apalagi malam hari) bisa mempersingkat waktu perjalanan, yang berarti meminimalisasikan kesempatan saya untuk mabuk. Syaratnya, kalau naik bis ini meskipun tengah malam tidak mengantuk, tapi mata harus saya pejamkan. Kalaupun terbuka, artinya harus banyak-banyak berdoa saking ngerinya (apalagi kalau duduk di kursi depan). Naik bis ini buat saya seperti naik roller coaster, bikin sport jantung! Bagaimana tidak, bis yang melaju dengan kecepatan sekitar 100 km/jam ini nyantai saja nyalip truk di depannya padahal dari arah berlawanan jelas-jelas sedang melaju bus lain dengan kecepatan tinggi pula! Kalaupun gagal nyalip, moncong bis yang mepeeet banget dengan pantat truk (mungkin sekitar sejengkal tangan saya jaraknya) makin membuat saya dan penumpang lainnya senewen. Lah, kalau tiba-tiba truk di depan ngerem, apa gak nyundul tuh bisnya? Belum lagi kalau harus berbelok, biarpun atap bis sudah menerjang ranting-ranting pohon pembatas tepi jalan, si sopir dengan cueknya tetap melajukan busnya dengan kecepatan tinggi. Dan beberapa penumpangpun sampai terguling dari kursinya saking miringnya posisi bis belokan. Busyet! Meskipun deg-degan sepanjang perjalanan, tapi saya masih setia memakai bis ini kalau harus pulang ke kampung halaman saya. Kalau siang hari saya berangkat dari rumah ke Surabaya makan waktu sekitar 3,5-4 jam, sedangkan kalau malam hanya perlu 1,5 jam saja. Silahkan membayangkan ngebutnya kaya apa.

Selama di hotel dan masih in charge di Concierge section, saya kebagian tugas yang mostly ngurusin administrasi. Di bawah naungan ‘buku’ saya, ada mas- mas valet dan bapak-bapak driver. Concierge yang notabene jualannya cuman mobil hotel, mau tidak mau, saya sebagai seksi administrasi ya cuman ngurusin seputar mobil hotel. Saya dengan sotoynya ngurusin bookingan, ngatur schedule buat driver yang in charge, buat laporan revenue setiap harinya, me-record pengeluaran untuk fuel, sampai pengurusan PO (purchase order) untuk penggantian oli dan service rutin mobil-mobil hotel. Orang-orang mengira, saya tahu banyak tentang mobil, bahkan ada yang percaya kalau saya bisa nyetir. Padahal aslinya, jangankan nyetir, naik mobil hotel –merk Innova—saja saya mabok! Taunya, pas suatu hari saya setengah dipaksa untuk ikut bersama rekan-rekan concierge yang mengunjungi salah seorang rekan yang baru saja operasi di Rumah sakit daerah Surabaya bagian timur. Baru saja saya naik mobil, bau dari parfum mobil yang bercampur dengan sofa mobil yang bau matahari (karena mobil barusan ‘dijemur’ di lapangan parkir depan lobby yang panas) langsung menyeruak dan seketika membuat saya pusing. Macetnya lalu lintas menuju rumah sakit malah semakin meperburuk keadaan. Tidak menunggu lama, jackpotlah saya di dalam mobil! Teman-teman sampai panic. Ini judulnya kami mengunjungi rekan yang sakit, tapi teman-teman saya malah sibuk ngurusin saya yang ‘sakit’.

Mobil Innova kedua yang saya jackpot-i milik teman Jepang saya. Kebetulan suatu hari saya diajak mengunjungi salah satu pabrik pengemasan ikan teri miliknya di daerah Nguling, perbatasan antara kota Pasuruan dengan kabupaten Probolinggo. Saya yang awalnya ceria diajak ngobrol ngalor ngidul sambil jalan. Lambat laun, kepala saya seperti biasa mulai pening dan perut saya mulai mual. Dan seperti biasa, gak pakai lama saya sukses Jackpot bahkan sebelum kami sampai Nguling!

Tahun 2010, saya dapat hadiah dari ayah saya menginap di salah satu resort mewah di Bali. Di emailnya ayah saya bilang, beliau memesankan limousine untuk penjemputan dari airport. Mulanya saya kira limousine itu sejenis mobil panjang seperti di film Pretty woman, taunya ternyata ‘hanya’ mobil mercedez biasa. Kerennya, mercedez ini yang type E class, jadi seharusnya nyaman dan mewah. Sialnya, pesawat saya jadwal terbangnya maju satu jam dari yang seharusnya, sehingga sayapun kaya orang bego nunggu mercy jemputan saya selama satu jam di airport. Sekalinya naik dan belum juga ada 15 menit jalan, lagi-lagi saya sudah huek-huek mau jackpot (untungnya saya belum sempat Jackpot di mobil). Padahal mobil ini ampun kerennya, tapi kok ya tetep saja orang ndeso seperti saya ini mabok. Dasar resort bintang lima ini pelayanannnya luar biasa keren, keterlambatan jemputan saya (yang notabene bukan salahnya hotel) direcovery dengan transfer ke Ubud gratis (pakai mercy lagi!) dan selama saya tinggal saya dikasi sekeranjang buah setiap harinya karena dikira saya sedang sakit karena hoek-hoek di mercy!

Saturday, 7 January 2012

Hey!!! How Exotic!


Bicara mengenai eksotika, saya kira tiap orang memiliki selera eksotik yang berbeda-beda. Kata eksotik itu sendiri bagi saya yang unsophisticated ini bisa berarti unik atau khas. Atau, something yang langka, indah natural atau apa lah pokoknya eksotik! (*frustasi deh saya karena gak ngerti jelasinnya gimana). Kalau anda kebetulan fans Trinity (author buku perjalanan bombastis: The naked Traveler), pasti anda juga pernah dibikin ngakak dengan ceritanya mengenai eksotisme pohon pisang. Iya, pohon pisang yang biasa kita lihat di pekarangan rumah (orang) itu buat beberapa orang di suatu negara antah berantah sana dianggap eksotis dan merupakan salah satu obyek pariwisata. 

Sewaktu di Bali, saya sempat main petak umpet sama seorang bule segede kulkas gara-garanya si bule pingin pegang tangan saya. “I like your skin color. Yours exotic!”. Saya juga bingung kenapa kulit item gini dibilang eksotik. Padahal tiap hari aslinya saya pakai lotion pemutih, berharap kulit saya bisa (sedikit) lebih cerah. Ehh.. mereka yang berkulit putih  malahan bela-belain jauh-jauh datang dari negaranya buat jemuran! Katanya sih, kulitnya yang tanned alias gosong  bekas dijemur itu mau dipamer-pamerin ntar kalo mereka pulang ke negaranya. Sekali lagi, demi sebuah eksotika, atau kata lain gosongtika. (Ckckckck… iya saya tahu, itu kata baru dan tidak nyambung  sama sekali!)

Di Bali juga, saya yang kebetulan berkesempatan main di Ubud dan me-research beberapa resort mewah yang ada disana, dibuat takjub dengan selera pasar mereka. Bayangin, jauh-jauh dari benua nun jauh di utara, bayar hingga ribuan dolar semalem, dapatnya Cuma tidur di rumah mirip pondok beratap rumbia di tengah sawah! Ketika saya iseng tanya ke salesnya mengapa konsepnya dibikin ‘ndeso’ begitu? Jawabannya lagi-lagi karena pasar mereka menginginkan sesuatu yang eksotis. Lah, kalau begitu, eksotis = ndeso???



*)Percayakah anda kalau foto ini diambil di salah satu resort keren di Ubud??

Yang paling aneh, adalah saat saya dicurhatin seorang teman saya yang seorang driver mobil hotel. Ceritanya, pak driver ini mengantarkan seorang turis yang mau jalan-jalan ke beberapa obyek wisata yang ada di Surabaya. Sebelum berangkat, si bule berpesan menggunakan keyword andalan, ‘I want to see something exotic here’. Dan singkat cerita, dibawalah bule tersebut ke museum kapal selam, musium rokok, plaza-plaza terkenal, ke pantai, pasar tradisional, hingga jembatan Suramadu. Tapi si bule sama sekali tidak tertarik. Katanya, obyek beginian sih banyak di Negaranya sono. Si bule yang kebetulan seorang photografer terlihat frustasi karena belum menemukan hal ‘eksotik’ yang diinginkannya. Bayangin, keliling kota 4 jam di tengah macet dan tidak mendapatkan inspirasi sama sekali. Bete pastinya. Si supir yang ketularan bête, akhirnya memutuskan untuk balik pulang ke hotel saja. Di tengah perjalanan, saat pak driver melewati sebuat jembatan paling macet di Surabaya, eh ladalah si bule tiba-tiba minta stop. Pak driver yang kaget, langsung minggirin mobilnya. Mulanya dikiranya si bule kebelet pipis and mau pipis di sungai (iiiiihhh.. gak banget deh ya!), eeehh.. ternyata si bule malah ngambil kameranya dan terlihat sibuk memotret ke arah sungai. Eh, dia bukan motret sungai loh, tapi… motret sebaris anak anak yang berjejer di pinggiran kali dan mereka lagi (maaf) eek bareng. Yippiiiiiii…!!! Si bule girang bukan main mendapatkan  apa yang dia inginkan. Dari sini saya makin bingung. Jadi, eksotis itu = eek????
Hueeekkkkkkkk!!!!!!!!!!!!

*)P.s: Seandainya semua turis yang datang ke Surabaya maunya yang eksotik- eksotik, tentu pemerintah akan membuat obyek wisata baru : nonton orang eek masal di kali XXX. masalahnya, siapa ya yang mau jadi obyeknya??? hahahaha.....


Wednesday, 27 July 2011

Gara-gara Naruto


Saya (entah berapa kalinya) mengatakan kalau saya paling benci harus incharge di lobby apalagi harus bersama satpam - maksud saya sekuriti (bodo amat!) karena seringnya saya jadi ilfil dan hilang kesabaran karena harus eyel-eyelan ngobrolin hal gak mutu yang akhirnya bisa membuat saya dongkol dan uring-uringan seharian. Tapi ibarat pepatah jawa yang bilang “digething nyanding”, alias apa yang kita benci itu malahan semakin mendekat, saya kok ya sering sekali harus kerja bareng orang-orang yang saya tidak suka. Herannya, hari ini dengan mas A lain waktu dengan mas B, kok ya mereka hampir sama menyebalkannya! Ibarat mati satu tumbuh seribu, begitulah saya jadi bulan-bulanan mereka setiap kali harus kerja bareng mereka. Kalau tidak pandai-pandai mengelak, incharge bersama mereka sudah selayaknya  tes mental buat saya. Huft…!

Seperti kejadian hari ini. Bukan, sama sekali bukan masalah tip atau hari jadi Amerika. Hari ini masalahnya Naruto. Yep, kartun Jepang yang digandrungi banyak penggemar di seantero dunia itu, jadi topik utama mas satpam dan saya, sekaligus menjadi bahan obrolan yang bikin saya jengkel, ilfil, males, sekaligus konyol. Si mas-mas satpam yang baru saja incharge ini kok ya langsung to the point mereseki saya.
“Mbak suka Naruto gak?” Dia, selalu dia duluan yang membuka pembicaraan.
“ Memangnya kenapa?” Jawab saya yang sewot. Si satpam nyengir kuda.
“ Yaaah.. hari gini gak tau Naruto. Mbak ketinggalan jaman sekali. Palingan mbak taunya Doraemon atau Sailormoon. Itu sih udah jadul mbak…” tuh kan, bikin gara-gara lagi.
“ Siapa yang bilang gak tau?”, saya membela diri. “ Tadi saya kan Cuma nanya memangnya kenapa?”
“ Alah, udah deh mbak… biasanya cewek sukanya Chibi Chibi apa tuh…” si Satpam garuk-garuk kepala.
“ Chibi Maruko Chan maksudnya?” Si satpam nyengir kaya anak kecil gak punya dosa.

Hening.

“ Tahu tidak mbak, anggota akatsuki yang namanya pein itu loh, kuat banget. Tak terkalahkan!” si satpam berapi-api.
“ Pein akhirnya mati kena rasengan Naruto tau!” Si satpam melotot gak percaya. Trus ngeyel-ngeyel, mengatai saya sok tau, sok ngarang-ngarang cerita, dan sebagainya. Makin panas deh kuping saya mendengarnya.
“ Mas, itu episode Naruto bunuh pein sih saya sudah tahu jauh sebelum saya kerja di sini. Jangankan episode pein, yang kakaknya naruto si Uzumaki Arashi keluar, saya sudah tahu!” saya pun tak tanggung-tanggung nyombong, padahal si uzumaki arashi keluar itu masih lama tayangnya. Saya tahunya dari browsing-browsing iseng ke milis-milis penggemar Naruto untuk mendapatkan informasi terakhir mengenai kelanjutan kisah Naruto. Hehehehe…


*)Pein, Idola saya

Eh, tapi bualan saya manjur loh. Si Satpam terbengong-bengong trus tanya,
“Lah mbak tahunya dari mana? Aku saja yang rajin baca komik pinjeman nyampek kemunculan pein itu sudah yang paling terbaru.”
Sampai disini saya ngakak habis-habisan, dan tentunya juga anda yang ngakunya penggemar Naruto. Ya kan?
“Ya elah mas, hari gini kan banyak situs-situs penyedia film-film terbaru yang bisa di download gratisan! Saya sih punya ratusan film Naruto yang saya simpan di hardisk setelah saya download!”


Tahukah anda, yang sebenarnya rajin download film naruto itu Harajuku dan Aziz, saya sih tinggal copy dari laptop mereka. Saya pakai internet yang berkuota, jadi kan sayang kalau download film dengan kapasitas besar trus kuota saya habis dan speed internet saya jadi anjlok. Dan aslinya, saya suka Naruto gara-gara penasaran melihat azis dan Harajuku yang selalu antusias dan tidak bisa diganggu kalau sedang nonton berdua. Belum lagi kalau sedang debat mengenai tokoh favorit mereka, Pein dan Sasuke - meskipun mereka ini musuhan - tapi kok ya kelihatannya tak ada habisnya. Iseng-iseng suatu kali saya ikutan nonton dan langsung suka. Jadi begitulah, meski tak tahu sejarah dari awalnya, tapi sejak saat itu saya tak pernah absen menantikan tiap edisi barunya. It’s my secret.




*)-Nyombong mode on-folder Film Naruto yang tersimpan di hardisk saya


Dan s
i mas satpam makin melongo.

“ Situs? Situs apaan mbak?” tanpa curiga, mulailah saya nyerocos kasih tahu beberapa situs yang sering saya kunjungi untuk download. Tapi kok ya si mas satpam ini kelihatan tambah bingung.

“ Itu gimana caranya mbak?”

“Ya gampang mas tinggal download saja.”

“Caranya download itu gimana?” Nah loh? Jadinya saya yang gantian melongo.

“Dulu saya ini mau diajarin internet loh mbak sama teman. Biaya kursusnya Cuma 100ribu per bulan. Tapi saya tak bisa karena sibuk tak ada waktu.” 
Nah, sampai disini saya tak tahu apa harus tertawa atau menangis kasihan. Minta diajarin sama mas-mas penjaga warnet aja mas... kalau Cuma ngasih tahu caranya googling sih, gratis atuh!
“ Oh ya, Facebooknya mbak apa? Nanti biar q add.” Katanya lagi. Saya bengong. Kaget.

“Oh, punya Facebook ya?” tanya saya. Lah heran. Internet gak tahu itu makanan apaan kok, facebook tahu.

 “ Yah, ada lah mbak. Hari gini gak punya facebook!” dia sewot berat. Sampe monyong 5 centi deh itu bibirnya.

“ Kasihan banget mbak ini, Hpnya masih jadul ya, gak ada facebooknya?” dia mencoba mencibir saya. 

Usut diusut, ternyata HP dia yang merk-merk china yang punya shortcut facebook pemirsa! Jadi dikiranya dia, Facebook itu aplikasi Java bawaan HP! Ya oloh mas... tapi saya jadi malas kasih tahu, karena kalau saya bilang facebook itu situs jejaring sosial yang ada di internet, dia pasti ngamuk-ngamuk dan ngeyel bilang kalau facebook itu aplikasi Java di hape yang dijalankan dengan GPRS (padahal dia juga gak tahu GPRS itu apaan) trus nyedot pulsa setelah pemakaian sekian menit. Duh!


“Oh ya mbak, q mau dong nonton naruto-nya. Katanya punya banyak di laptop.”

“Boleh. Kapan?”

“Mmmm... kalau pulang kerja gimana mbak? Di loading dock aja. Tapi... di loading dock kan gak ada internet kaya di lobby ya? Mana bisa nonton?” 
You know pemirsa, yang dimaksud dia itu, di loading dock kan tidak ada wifi-nya, jadi dia takut gak bisa nonton karena dikiranya dia nonton film yang sudah saya download itu masih harus online. ON-LI-NE!

“ Bisa mas, tapi aku Cuma bisa kasih lihat 1 film aja ya? 1 film durasinya udah 25 menitan. Ntar aku kemaleman pulangnya.”

“ Tapi aku mau nonton semuanya. Dikopi deh dikopi.”

“ Mmm... boleh deh. Kalau gitu siapkan flash disk aja. Nanti aku kopikan yang banyak. Ntar kamu bisa nonton di warnet atau kalo punya DVD yang ada USB port-nya, bisa juga dicolokin di situ.” Si mas Satpam mengangguk-angguk.

“ Tapi mbak.. flash disk itu apaan ya?”  Gubrak!

.............................

Sekian pemirsa. Saya tak tahu lagi bagaimana cara menjelaskannya. Saya akui saya ini gaptek, ndeso dan unsophisticated. But at least saya sudah pernah kenal apa itu Flash disk.

The Barbarian English

Seperti hari hari sebelumnya, saya selalu sial ketiban incharge bersama sekuriti lagi. Di lobby lagi. Meskipun dengan orang yang berbeda (kali ini mas-mas tinggi besar yang sepertinya ganteng kalau dilihat dari belakang tapi oh NO! kalau dilihat dari depan—saya tak perlu sabutkan namanya), tetap saja ada hal-hal aneh dan konyol yang mewarnai hari-hari saya. Yah, seperti hari ini.
Mas-mas yang ini memang agak lain, agak kalem dan polos, meskipun sifat “ember”-nya hampir sama dengan satpam (eh, sekuriti) kebanyakan. Bedanya, si mas kalem ini ternyata rasa ingin tahunya lumayan besar, ya...want to know aja gitu orangnya.

So, siang tadi ada seorang bule ostrali yang badannya segede kulkas dua pintu – lagi berdiri di lobby dekat si sekuriti berjaga—si bule lagi nelpon temennya dan suaranya itu looo… kencengnya ampun deh mak—berasa di dunia ini cuma dia aja yang bisa ngomong.
“… I‘ve been waiting for you quite longggg….” Buseeet, long-nya emang panjang banget. Sumpah! Intinya si bule udah gak sabar kelamaan nunggu temennya.
“… what the hell are you doing, Huh?” si Bule makin gak sabaran.
Dan si mas-mas sekuriti timbul deh rasa penasaran dan ingin tahunya.
“Mbak, yang terakhir bule tadi ngomong itu, maksudnya apa?” Dia tanya ke saya.
“ Lagi ngapain lu? Gitu kali kalo diterjemahkan ke bahasanya orang Jakarta.” Saya jawab sekenanya.
“Oh, Ok. Ok.” Si mas sekuriti mengangguk-angguk sok ngerti.

And finally temennya bule kulkas dua pintu itu datang. Segede kulkas tiga pintu. Alias ne orang gede banget. Dan suaranya itu, gak kalah menggelegar.
“I’m so sorry, John. There was a fucking traffic jam in front of the plaza.” Si kulkas tiga pintu nyerocos.
Dan si mas sekuriti lagi-lagi nanya sama saya,
“Fucking traffic jam itu apa mbak?” Tanyanya lagi.
“Macet banget.” Saya jawab tanpa tendensi apa-apa. Mas-mas sekuriti lalu mencatat sesuatu di kertas kecil dari sakunya.

Dua bule segede gaban tersebut berlalu sebentar merokok di pojok ruangan, lalu masuk melalui metal detector body check securiti. Pertama, si bule kulkas dua pintu yang lewat, sambil membawa koper milik bule kulkas tiga pintu. Tapi setelah melewati body check, si kulkas dua pintu sepertinya lupa akan sesuatu; meraba-raba saku celananya, saku baju, lalu ke koper yang sedang dibawanya.
“ What the hell are you doing, Sir? May I help you?” Si mas- mas sekuriti yang Oh No! Dengan polosnya menawarkan bantuan dengan bahasa inggris ala barbarian yang tak sengaja dia dengar tadi.
Si Bule melongo tak percaya. Saya menutup muka. Dalam hati hanya bisa berdoa... ampunilah dosa-dosa mas sekuriti polos ini ya Tuhan...
Belum juga si kulkas dua pintu menjawab, si kulkas tiga pintu menyusul melewati pintu metal detector dan karena ada bunyi “beep”—kemungkinan si bule mengantongi handphone-nya—mas-mas sekuriti yang sama men-scan si bule dengan garret. Celakanya, si mas-mas sekuriti ini malah sotoy basa basi sama si bule kulkas tiga pintu,
“Where’s the fucking traffic jam, Sir?” OMG! OMG!
Seandainya ada Dedy corbuzier di TKP saat itu, rasanya mau lah saya dijadikan relawan untuk disulap jadi metal detector saja!

The 4th of July


Mumpung masih fresh dalam ingatan dan setelah menggabungkan beberapa tulisan sporadis saya, post kali ini saya ingin share mengenai 4th of July moment yang sukses digelar tanggal 4 Juli lalu di hotel tempat saya bekerja.

Jadi begitulah ceritanya, tanggal 4 lalu, US embassy yang ada di Surabaya merayakan hari kemerdekaan tersebut di hotel, and you know that, Amerika sudah sangat terkenal sebagai ngara yang paling rese soal keamanan. And it means that sekuriti di hotel bakalan jauh lebih resek dari sebelumnya. Jauh-jauh hari sebelumnya, semua staff hotel wajib mengumpulkan fotokopi ktp yang sampai sekarang saya masih kurang jelas tujuan utamanya untuk apa. Lalu, diadakanlah beberapa meeting khusus untuk event ini (yang juga jauh-jauh hari sebelumnya). Bahkan sudah diwanti-wanti jika khusus untuk tanggal ini, semua staff harus full team, alias tidak ada satupun yang diliburkan (maksud loh?).

Dan jadilah.. keresean demi keresean satu persatu mulai saya alami.

Pertama, saat hendak masuk ke loading dock yang harus melalui pintu belakang shopping mall yang lokasinya empet-empetan dengan hotel, banyak polisi yang berjaga-jaga memblok jalan sehingga mau masukpun susah karena jalan yang biasanya dilalui pengguna jalan menuju shopping mall ini cukup ramai dan beberapa ruas jalan di blok. Halah!

Sampai di loading dock, beberapa polisi juga terlihat berjaga-jaga di area lot parkir paling dekat hingga ke ruang hand key para karyawan. Yang bikin mangkel, kok ya polisinya tidak ada satupun yang ganteng (hehehe..). setelah hand key, mau masukpun tas dan pakaian masih diperiksa sekuriti padahal biasanya saya cuek nyelonong saja. Otomatis, waktu saya yang sudah mepet mau telat jadi molor dan benar-benar mendekati telat. Masuk ke loker, kok ya masih bertemu dengan polisi yang sibuk jalan di koridor. Ampun deh ampun....!

Saat incharge, rupanya hotel sudah berasa jadi markas kedua polisi! Saya lihat mulai dari main gate, parkiran, seantero lobby, ballroom untuk acara inti, semua cafe dan restaurant, pool, dan koridor semua dijaga ketat oleh polisi. Bahkan khusus lantai 27 tempat para diplomat dan ambassador dijaga ketat oleh beberapa polisi dan bodyguard, dan untuk bisa masuk maka siapapun itu (termasuk tamu hotel biasa) harus menunjukkan Id atau tanda pengenal ke petugas. Ya oloh...!

Selain polisi, saya lihat juga banyak sekali bersliweran sekuriti dari US embassy sendiri yang seragamnya juga coklat (tapi warnanya lebih muda) seperti seragam polisi dan beberapa atributnya yang kurang lebih hampir sama. Bisa dibayangkan, aktivitas hotel yang biasanya ramai, hari itu jauh lebih ramai saking banyaknya staff yang full team dan para petugas luar (sekuriti dan polisi) yang berjaga-jaga dan bersliweran kemana-mana. Sekuriti hotel sendiri, saya lihat adem ayem dan tidak begitu terpengaruh dengan acara ini. Yeah, I’ve never know what is on their mind, seperti yang sudah pernah saya ceritakan, seperti apa gambaran mereka.

Dan seperti yang saya duga, keamanan yang amat sangat rese pun terjadilah. Pertama, akses menuju lobby menjadi traffic karena ketatnya pemeriksaan di main gate. Barang apapun yang masuk ke hotel pun digeledah hingga sampai dalam-dalamnya oleh petugas. Saya sampai tergelak melihat seorang petugas memeriksa buket bunga yang dibawa seorang florist hingga ke sterofoam dan membolak balik bunga hingga ke daun-daunnya!  

Puncaknya adalah acara penyambutan kedatangan ambassador. Mulai jam 4, semua petinggi hotel termasuk GM sudah bersiap-siap di lobby. 4.15, saat saya seharusnya istirahat, terpaksa harus dipending dulu hingga ambassador datang. Huh! Beberapa tamu yang sedang menunggu mobil di lobby bahkan harus di ’pinggir’kan karena benar-benar sterilisasi area lobby khusus ambassador.  Wuihhh... and finally guys, jam 4.45 sebuah mobil polisi bak terbuka meraung-raung dan diikuti oleh sebuah mobil Land Cruiser Prado dengan plat bercat putih dan sempat saya perhatikan nopolnya CC xxx. Semua petinggi hotel yang sudah bersiap-siap segera menyambut si ambassador (yang ternyata seorang ibu-ibu berwajah Asia, mirip orang Indonesia dan seorang bule pria yang ‘biasa-biasa’ saja) menuju ke arah lift ke lantai 27 (padahal saya membayangkan akan ada iring-iringan super panjang yang terdiri dari beberapa mobil polisi dan pejabat keduataan yang kesemuanya bule). Yah, ternyata antiklimaksnya gini doang!

And the event run so well...  meskipun saya yang akhirnya bisa break harus kembali misuh misuh karena antrean di kantin sudah seperti orang ngantri sembako saking banyaknya staff yang incharge hari itu.

Soerang tamu saya ‘gatal’ bertanya,
“Kok ramai sekali banyak polisi di depan, ada acara apa ya mbak?”
“4th of July, Bu.” Karena event ini bukan untuk umum, jadi tidak boleh di share secara bebas apalagi untuk tamu yang tidak berkepentingan. Ibu-ibu tersebut lalu mengangguk-angguk, dan berlalu.
Pak sekuriti yang sedang incharge sama saya pun tiba-tiba ‘gatal’ juga bertanya sama saya,
“kenapa mbak tadi?”
“fourth of July”, saya jawab lazily.
“Uh, gak mesti. Belum tentu tamu tahu apa itu 4 juli.” Si sekuriti resek mencibir saya.
Eh, belum juga saya sempat membalas, seorang tamu hotel yang sedang lewat lagi-lagi bertanya ‘ada event apa kok rame banyak polisi’ pada saya. Dan setelah saya jawab fourth of July, si Bapak tamu saya pun automatically menjawab,
“Oohh... hari kemerdekaan Amerika toh..?”
Tuh kan mas sekuriti.... rasanya di dunia ini Cuma kalian saja yang gak tahu 4th july itu apaan!