Sunday, 24 August 2014

Bule oh Bule, Dulu Vs Sekarang (Part 1)

 Edisi photo-photo bareng Bule

Perbincangan mengenai bule, bagi saya kok tidak ada habisnya yah. Mungkin karena dilihat dari fisik, kita dan mereka sangat berbeda, lalu gaya hidup dan kebudayaan yang sangat berbeda, dan seringkali perbedaan itu yang membuatnya menarik.

Topik kali ini berangkat dari pembicaraan ringan antara saya dengan Yanti, teman sesama host di pagi yang agak senggang (setelah serangan bertubi-tubi kamar back to back karena occupancy yang tinggi), mengenai foto bareng bule pertama kali.

Yanti: Mbak Anna foto bareng bule pertama kali kapan?
Ini si Yanti membuka percakapan.
Saya : Kapan ya? Waktu SMP kelas satu deh kayaknya. Waktu ke Borobudur. Biasalah, study tour gitu, wawancara sama bule, tugas bahasa inggris karena musti bikin laporan yang nantinya dikumpulkan buat tugas akhir semester. Kalau kamu?
Si Yanti senyum-senyum kecut dan bilang.. "Sama dong mbak. Aku juga pertama kali ketemu sama bule saat SMP, di Borobudur pulak."
Buset!!! bukannya di Bali banyak bule, yah? FYI, si Yanti ini orang Bali asli and you know lah, Bali kan di setiap sudutnya juga banyak turis.
Dia hanya mesam mesem asem dan bilang, "Yah.. jaman segitu aku belum bisa bahasa Inggris mbak.."
Hohoho.. sama dong.

Perbincangan mengenai Bule ketemu di Borobudurpun berlanjut.
Saya : Jaman segitu seneng banget tauk bisa poto-potoan sama bule. Masih ingat rasanya deg-degan saat pertama kali ngobrol langsung sama mereka, mana percakapan pake direkam segala ke walkman recorder.
Yanti: Hahaha. Iya ,mbak. Bangga gitu bisa foto-fotoan sama bule. Bisa dipamerin tuh fotonya ke teman-teman satu sekolah.
Saya: Nah, kalo sekarang?
Yanti : (Tertawa khas ala kuntilanak). Sekarang n*j*s mbak. Geli aku ngelihat foto jaman dulu. Dalam hati mikir, 'gak ada bule yang cakepan apa ya, bule jelek gini aku ajak poto-potoan'. Hahahaha

Sayapun nyengir asem. Jadi teringat beberapa hari yang lalu seorang teman yang barusan pulang dari Borobudur selfie bareng bule. Banyak pulak yang komen, mulai dari yang menanyakan gimana caranya ngajak si bule poto bareng, hingga tips-tips supaya bisa poto-potoan sama bule dan sejujurnya saya sampai sakit perut menahan tawa. Bukan bermaksud merendahkan, tapi mengingat pengalaman saya saat masih SMP dulu, foto sama bule itu merupakan hal hebat yang bisa dipamerin ke seluruh penjuru sekolah, sekampung malah kalau perlu.Maklum, saya berasal dari dusun dimana bule itu hanya bisa kami lihat dari tivi, yang percakapannya baru bisa dimengerti kalau didubbing ke dalam bahasa Indonesia. 

Saya makin geli teringat salah seorang teman bule saya yang pernah ngajak main ke Tretes, Malang. Tujuannya ke air terjun di Tretes. Karena turis bule hanyalah dia satu-satunya, otomatislah dia menjadi pusat perhatian para turis lokal. Iya, seperti ketemu selebriti gitu, mirip kelakuan saya dan teman-teman waktu ke Borobudur, ketemu mahluk bernama 'bule' untuk pertama kalinya. Saya sih berusaha menghindar, karena fans dadakan di sekitar teman bule saya yang mendadak jadi artis ini mulai aneh-aneh tingkahnya. Mulai dari jadi wartawan dadakan karena mewawancarai kami (tak hanya si bule), sayapun diwawancarai! Apalagi topiknya kalau bukan kenal sama ini bule dimana, gimana cara ngomongnya, belajar bahasa Inggris dimana, dan sebagainya. Yang menyebalkan, perjalanan saya menuju air terjun terganggu karena si bule suka diculik para fans dadakan ini. Lagi enak-enaknya ngobrol sambil jalan (saya di depan dan teman bule saya berjalan di belakang saya), tiba-tiba tak ada jawaban dan ketika saya nengok, si bule sudah berada di kerumunan orang-orang yang sedang sibuk foto. Salah seorang peserta foto iseng berjalan mendekati saya dan bilang, "mbak, boleh minta tolong potoin sama mister bule?" Duh!

Sekarang, saya sudah tidak 'nggumun' lagi dengan bule. Malah rasanya pingin sekali sehari tak usah ketemu bule, biar berasa ada di negeri saya sendiri. Tapi ya mana bisa toh ya, orang saya sekarang ini berdomisili di Bali, di distrik favorit kampung kedua para bule. Kecuali kalau saya pulang kampung, baru deh gak akan ketemu bule. 

(Bersambung ke part 2)


No comments:

Post a Comment