Tuesday, 24 July 2012

Tips Memilih hotel untuk bekerja


Enaknya kerja di hotel mana, ya?
Berangkat dari secuil pertanyaan itulah, post kali ini ditulis.

Sebagai seorang staff hotel yang sudah duluan nyemplung di dunia perhotelan, saya banyak sekali menerima pertanyaan dari teman-teman seangkatan mengenai bagaimana memilih hotel yang tepat untuk bekerja. Maksudnya, menentukan hotel yang tepat dengan keinginan dengan standart yang sesuai dengan apa yang kita harapkan. Kalau saya sudah mulai buka suara, mereka akan langsung mendengung, “aaahh…kalau mau kerja di hotel yang bagus kan sulit sekali! yang mana dulu saja lah.. yang penting diterima!”. Sejujurnya, statement seperti itu ada benarnya. Tapi, sebagai calon staff kita juga punya hak untuk memilih mana yang terbaik, baik dari segi keseharian kerja, upah, kebijaksanaan management, program hotel, hingga jenjang karir. Banyak juga rekan saya yang sudah jauh-jauh meninggalkan pekerjaannya di Surabaya dibela-belain ke luar pulau berpindah ke lain “hati” (baca: hotel) yang menyesal setelah bekerja di sana karena kenyataannya tidak sesuai dengan yang mereka bayangkan sebelumnya. Sedikit tips berikut saya rangkum dari nasehat-nasehat orang-orang dekat dan saya alami sendiri. Semoga bisa membantu mahluk-mahluk galau di luar sana yang sedang bingung menentukan pilihan mau bekerja di hotel yang mana.

1.  Kenali kepribadian.
Loh? Ini bicara masalah hotel apa mau psikotes? Jangan salah! Nyari hotel itu ibarat nyari pacar. Harus pas dan sesuai dengan visi dan misi hati. Sebagus apapun hotelnya, kalau tidak sesuai dengan kepribadian anda, anda tidak akan enjoy kerja di sana. Semisal anda adalah seseorang yang menyukai segala hal yang baru dan cepat bosan dengan situasi yang statis. Anda pasti akan bĂȘte jika harus bekerja di business hotel yang begitu-begitu saja. Sebaliknya, bekerja di sebuah resort yang banyak turis, akan menjadi hal yang sangat menyenangkan buat anda. See?

2. Visi misi anda dalam bekerja.
Kebanyakan dari kita pasti memiliki tujuan tersendiri dalam bekerja. Misalnya, prioritas dalam pendapatan, atau prioritas dalam berkarir. Kalau prioritas anda adalah uang, hotel yang seharusnya dipilih adalah yang memiliki service charge yang tinggi dan memiliki banyak tamu. Semakin banyak tamunya, biasanya peluang untuk mendapatkan banyak tip juga semakin besar (dengan catatan, pekerjaan anda yang bersifat guest contact). Jika prioritas anda adalah karir, carilah hotel yang turn overnya tinggi. Maksudnya, banyak  staff yang keluar masuk. Dengan banyaknya vacancy di hotel tersebut, berarti peluang anda mendapatkan posisi baru juga lebih terbuka, bukan?

3. Kenali management hotel.
Beberapa rekan, juga saya, kadang tergiur untuk ‘loncat’ ke hotel sebelah yang baru buka dan berbintang sama. Mulanya sih iri juga melihat teman yang sudah loncat duluan dan bertengger dengan posisi baru yang lebih ‘wah’. Namun, setelah 3 bulan berjalan, muncullah keluhan-keluhan baru seperti “ternyata managementnya tidak bagus,” atau “waaahhh berantakan lah pokoknya di sana”. Nah, meski kelihatannya terlalu general, mengenali management itu penting. Saya jauh lebih percaya dengan management internasional semacam Starwood, Shangri La, Hyatt, JW. Marriott, dan sebagainya ketimbang management lokal yang baru beberapa tahun saja berdiri. Bukan saya meremehkan management lokal, namun sebagai pekerja seharusnya kita tahu ‘apa yang terjadi dengan perusahaan’. Berkaca dari pengalaman rekan saya yang ‘menclok’ ke hotel baru di sebelah dengan management acak adut, belum setahun berdiri, nama hotel dan managementnya sudah berubah. Nah, lo? Ada juga satu hotel yang ‘turun bintang’ sejak managementnya berubah. Jumlah bintang itu, bagi saya sangat berpengaruh dengan image dan kredibilitas sebuah hotel. Kalau bintangnya turun, otomatis, pendapatan akan turun karena harga kamarnya jadi lebih murah.

4. Sesuaikan dengan situasi dan kondisi.
Banyak orang sukses di perantauan. Karena dengan berada di perantauan, alam mengajarkan kedisiplinan dan kemandirian. Kalau situasi dan kondisi memungkinkan, bekerja di hotel di negeri ‘seberang’ sebetulnya lebih menjanjikan. Namun, kalau situasi dan kondisi tidak memungkinkan seperti saya (saya ngiler kerja di kapal pesiar), ya cari yang bagus di sekitar sini saja.

5. Business hotel atau resort?
Itu kembali ke passion anda masing-masing. Kerja di resort lebih santai karena lebih kasual. Kerja di business hotel terkesan kaku dan terlalu resmi karena memang standartnya seperti itu. Saya jadi ingat teman saya yang anak housekeeping di hotel yang mengeluh kerja di resort karena hampir semua kamar seperti kapal pecah pas check out. Sebaliknya teman saya yang kerja sebagai concierge di business hotel mengeluh karena susah sekali mendapat tip. Saya? mengeluh karena susah cari cowok bule ganteng di business hotel. Piiiiiissss!

Buat yang masih galau juga, baca juga post enak dan gak enaknya kerja di hotel
Jadi, sudah ada pilihan mau ‘nembak’ hotel yang mana?

4 comments:

Anonymous said...

Mau tanya nih kak, kalau tau ya, kira2 saya dengan cuma lulusan SMA bisa coba di hotel yg kyk gimana yah? hehehhe thanks

Anna Swan said...

Lulusan SMA bisa-bisa aja sih ke hotel, tapi mungkin ditempatkannya di bagian yang guest contactnya masih belum terlalu banyak dan pengaruhnya terhadap service masih kurang begitu besar. Misalnya housekeeping yang back house atau F&B service yang masih dalam pengawasan F&B staff. Semoga membantu ^_^

denisandikha said...

nice blog.

denisandikha said...

nice blog.:)

Post a Comment